Kiki's photo album

Minggu, 14 Oktober 2012

Tips dan trik berburu tiket promo Batavia Air




Beberapa hari yang lalu ada promo tiket penerbangan maskapai Batavia Air, Rp 88,000.- untuk semua tujuan se-Indonesia Raya dari Sabang sampai Merauke, untuk tahun depan. Waktu bookingnya hanya satu hari, dari jam 09.00 hingga jam 18.00.

Karena bisa dipastikan bahwa servernya bakalan down menghadapi serbuan  para calon penumpang, berikut tips dan trik yang bisa dilakukan.

1.     Pastikan anda sudah terhubung dengan baik ke jaringan internet/ sinyal HP/tablet lancar jaya
2.     Buat ID di Batavia Air sebelum jam promo dimulai
3.     Kalau masuk ke web pake PC,/laptop, tidak berhasil, maka unduhlah web Batavia Air versi mobile di android/iPhone anda, karena ternyata lebih mudah loginnya via mobile
4.     Pastikan bahwa anda sudah tahu tujuannya mau ke mana, tanggal berapa jam berapa. Jangan mikir terlalu lama/ragu-ragu/tiba-tiba galau dan labil, karena tiket promo bisa habis dalam hitungan detik
5.     Banyak-banyak berdoa
6.     Setelah dapat kode booking, langsung telp CS Batavia Air untuk konfirmasi bahwa tiket anda diakui bookingannya


FYI, saya berhasil booking tiket promo ke Lombok dan Ternate, bahkan bookingin beberapa orang teman, hingga membuat 19 kode booking. Saat saya konfirmasi ke CS Batavia, mbaknya terheran-heran kenapa saya bisa booking sebanyak itu, karena dia sendiri sama sekali tidak berhasil booking tiket via PC. Well it’s all about luck, cuma butuh perjuangan dan kesabaran, walau ditambah esmosi jiwa lahir batin karena lemot bener dan HP hang  hingga harus cabut batre beberapa kali. Semoga bermanfaat, good luck.



Kamis, 11 Oktober 2012

DF Traveller, Let's Get Lost at South Sulawesi

Trip ini bermula dari tiket promo Merpati ( Rp 380,000.- PP), yang langsung diamini oleh teman-teman DF Traveller di grup whatsapp, karena diantara kami semua belum ada yang pernah ke Sulawesi Selatan (kecuali Candra sebagai tuan rumah). 

Traveling ke Sulawesi Selatan  ini, adalah misi untuk menyatukan para traveler dari Detik Forum yang  ingin berwisata ke pulau Celebes (28-30 September 2012). Peserta yangg ikut dalam kegiatan ini adalah Bukan Radja (Nasrulloh), Dila dan Cow (Candra ponco) dari Surabaya, Mpis (Zakiah ) dari DF Jakarta, Micky dari DF Banjarmasin, Ditha dari DF Bali dan Dian dari DF Malang.

Karena keterbatasan waktu (fakir cuti), dalam 2 hari trip saya buat itinerary dengan tujuan utama ke Toraja (wisata budaya) & Tanjung Bira (Ikon Sulawesi Selatan), padahal jaraknya sangat berjauhan, yaitu 13 jam perjalanan darat dengan mobil. Untung supirnya sangat tahu medan, sehingga jarak tersebut dapat ditempuh hanya dalam waktu 2 hari.

Dengan patungan sebesar Rp 350,000.-/orang, untuk sewa mobil, makan dan lain-lain, sudah cukup untuk keliling Toraja – Bira. Kebetulan trip kali ini kita dapat sponsor dari minuman Siprus.



9944f2d524b33ba73408e83e54c6231f_302220_10151152382949694_659139259_n


Kedatangan kami di bandara internasional Sultan Hasanuddin diwarnai drama bookingan tiket maskapai Merpa**-nya si Nasrul yang ternyata tidak diakui oleh si maskapai, sehingga "terpaksa" membeli tiket baru dengan harga 10 kali lipat dari harga tiket promo yang sudah dibeli. Well the show must gogon. Kami datang dengan flight yang jamnya berbeda-beda. Yang pertama kali sampai adalah Micky dari Banjarmasin pada sore hari, sehingga sempat melihat sunset di Losari. Menyusul saya datang jam 1 pagi dari Jakarta (flight 2 jam). Kloter terakhir, Dita dari Bali via Surabaya, barengan dengan Delila, Nasrul, Dian , pesawatnya telat, sampai jam 2 kurang. 

Setelah foto-foto sebentar, kami langsung menuju tujuan pertama yaitu Tana Toraja, dengan mobil Innova sewaan ( Rp 450,000.-/ malam + driver). Tadinya mau nyetir gantian , tapi ternyata trek ke Toraja cukup sulit, sehingga harus pakai driver yang tahu medan. Berangkat Sabtu dini hari, kami sempat mampir di Gunung Nona Enrekang sebagai tempat untuk menikmati kopi pertama di tanah Sulawesi dengan disambut hujan gerimis.

gunung Nona Enrekang

9b8e12da15b0888b48bbdb3aae4e5de6_47891_10151152441564694_1511904169_n



Setelah kurang lebih 8 jam perjalanan, kami tiba di Kabupaten Toraja pada pukul 9 pagi dan langsung mencari makanan khas Makassar, yaitu Coto Makassar sebagai sarapan pagi. Selesai sarapan kami lanjut ke tempat wisata pertama di Tana Toraja, yaitu Kete’ Kesu yg merupakan makam keluarga dengan ciri khasnya, yaitu deretan Tongkonan yang merupakan ciri khas Kabupaten Toraja. Ternyata pada saat itu beberapa hari sebelumnya baru saja diadakan upacara kematian rambu solo, sayangnya kami terlambat datang sehingga tidak bisa menyaksikan upacara penting ini. Dari Kete’ Kesu kami langsung menuju ke Londa . Walaupun disambut dengan hujan gerimis, tapi kami tetap mencoba memasuki goa alami di Londa dan menyaksikan sendiri jenazah yang sudah puluhan tahun berada di dalam Gua.

Kete' Kesu
Kete' Kesu

gua di Londa
81963402cc2ab28a2d02b4897a3c517a_374387_10151154554504694_84265865_n
Kete' Kesu


Lemo
peti jenazah di Londa







kerangka di Kete' Kesu



Kerangka di Londa



Lemo


Tempat yg terakhir kami kunjungi di Toraja adala Lemo perbedaan dari 2 tempat sebelumnya yaitu tempat pemakaman  di tebing ini ternyata adalah hasil pahatan manusia yg membutuhkan ritual tersendiri untuk bisa memasukkan jenazah di tempat tersebut.

Karena keterbatasan waktu, kami hanya bisa mengunjungi 3 tempat tersebut dan langsung melanjutkan perjalanan menuju ke Tanjung Bira. Mampir sebentar di toko untuk membeli kopi khas Toraja .Oleh karena perjalanan panjang dalam waktu yang sangat singkat, kami hanya beristirahat di mobil selama perjalanan.

Dari Tana Toraja menuju Tanjung Bira kami menggunakan jalur Sopeng-Bone-Sinjai, yang kata pengantar kami, jalurnya lebih cepat dan aman saat perjalanan di malam hari. Karena rasa lelah dengan perjalanan jauh kami sempat berhenti hingga subuh di Bone, karena pak supir yaitu pak Petrus yang asli Toraja Utara mengantuk.

Dari Bone sampai Tanjung Bira kami tiba hari Minggu  jam 9 pagi , dan langsung bernarsis ria di Pantai Bira hingga pukul 11 siang. Dari Tanjung Bira kami langsung ngebut ke Makassar, tapi kami menyempatkan mencari makan siang Sop Sodara dengan ikan Bolu khas pangkep di daerah perbatasan Bulukumba dan Bantaeng. Porsi nasi di rumah makan ini, satu orang dikasih 2 piring. Selesai makan, kami segera melanjutkan perjalanan.

Tj. Bira Bulukumba
ngiklan di Tj Bira





















Tiba di Makassar, setelah mengantar beberapa teman ke bandara, dengan dibumbui drama ngebut di jalan mengejar penerbangan sore, supaya tidak terlambat check in. Kami melanjutkan perjalanan ke Fort of  Rotterdam  dan mengejar sunset di anjungan Pantai Losari. Saya menyempatkan diri membeli oleh-oleh makanan khas Makassar. Akhirnya mobil kembali ke bandara untuk mengantarkan saya pulang, tapi teman-teman lain masih ada yang menambah sehari, dan mereka pergi ke Bantimurung.  End of story.

Fort Rotterdam
Fort Rotterdam




Losari

Catatan : tiket masuk ke semua tempat rata-rata Rp 5,000.-/orang, kec di Lemo, Rp 10,000.-/orang

Yahoo 検索