Kiki's photo album

Kamis, 13 September 2012

Wet & Rinse Indochina Trip (part1)



HCMC City Hall
Vietnam merupakan kota yang ramah untuk para traveler, karena biaya hidup di sana murah, baik untuk kuliner, sewa penginapan dan transportasi. Kata orang-orang sih bangunan tua dan bersejarah di Ho Chi Minh City / Saigon mirip seperti kota-kota tua di Eropa sana, ya wajar saja sih karena pernah jadi negara jajahan Prancis. Kesan yang saya tangkap selama di  Saigon adalah banyak anak muda di sana yang lancar berbahasa Inggris, sehingga saya merasa terbantu ketika hendak berbelanja, karena beberapa kali dibantu untuk menerjemahkan dengan bahasa lokal. 

Rumah di sana rata-rata bentuknya seperti ruko, bangunan bertingkat yang kecil dan memanjang ke atas. Katanya sih harga tanah mahal, seperti juga layaknya harga mobil. Untuk transportasi, motor yang jadi raja jalanan. Kemanapun kita melangkah , jutaan motor yang terlihat. Bahkan ada jalur khusus motor. Kalau mau menyebrang di jalanan kota Saigon, jangan takut oleh motor yang lalu lalang, berjalanlah secepat mungkin, motor itu tidak akan berani menabrak, malah mereka yang takut kalo sampai nabrak orang.

Menurut saya dan teman-teman, di antara negara asean lainnya,  orang-orang Vietnam itu yang paling cantik dan ganteng (survei membuktikan). Sedangkan orang-orang Kamboja manis-manis kaya mbak-mbak dan mas-mas Jawa. Saking kecenya mereka bahkan naik motor tanpa jaket dan helm full face. Badan perempuan juga rata-rata kecil-kecil, sehingga fit in dalam balutan pakaian tradisional mereka.

million motorcycle in HCMC street
Sayangnya ketika berkunjung ke sana sedang musim hujan dengan curah hujan yang sangat tinggi, jadinya ke mana-mana pakai jas hujan. Tapi enaknya jadi adem, nggak kepanasan selama jalan kaki  keliling kota HCMC. Tata kotanya sangat baik, jalanan yang bersih, taman yang hijau benar-benar kota yang nyaman untuk berjalan kaki.

Itinerary selama 7 hari keliling Indochina adalah sebagai berikut :

Day 1st, Ho Chi Minh City, Vietnam. 
Day 2nd, 1 day Mekong river tour ( My Tho - Ben Tre ), Ben Thanh night market. 
Day 3rd, Ho Chi Minh City National museum, HCMC church, HCMC city tour, Reunification palace, City Hall, Notre Dame Cathedral, watch Vietnam Water Puppet Show. 
Otw to Cambodia by bus from 11.30 PM until 17.30 the next day (Day 4th). Watch Apsara show at Siem Reap. 
Day 5th, Angkor Wat tour, Siem Reap. 
Day 6th, morning market at Siem Reap. Back to Phnom Penh. Phnom Penh City tour. Night market @Phnom Penh. 
Day 7th, King's palace @Phnom Penh, Phnom Penh musium, back to Indonesia.

Selama di Vietnam jangan mengeluarkan kamera di tengah karena saya pernah sekali diingatkan oleh polisi muda yang ganteng ketika sedang menyebrang. Tas juga harus dijaga dengan baik. Karena banyak jambret naik motor. Jadi mesti lebih hati-hati.

Day 1st, Ho Chi Minh City, Vietnam. 

 Ho Chi Minh City tallest skyscraper 
Kami sampai Ho Chi Minh City malam hari, langsung dijemput oleh mobil dari penginapan dan diantar ke penginapan NGUYEN KHANG HOTEL , di Distrik 1, yang merupakan pusat para bacpacker/ traveler. Hotel tersebut lumayan bagus dan bersih, highly recommended.Setelah check in kami langsung berjalan-jalan malam, mencari makan dan menikmati suasana malam di Ho Chi Minh. Harga buah di sana cukup murah, dan rasanya benar-benar manis dan menyegarkan. Seperti buah-buahan khas Thailand. Jadi kalo ke sana jangan lupa beli buah lokal di pinggir jalan ya. 

Day 2nd, 1 day Mekong river tour ( My Tho - Ben Tre ), Ben Thanh night market. 

French breakfast

Hari kedua kami ikut tur  ke delta sungai Mekong, yaitu  ke My Tho - Ben Tre tour : 210.000 VND/person. Pagi hari setelah sarapan ala Prancis, kami dijemput oleh pemandu tur-nya yaitu Tiger, lalu menuju bis. Penumpang di dalam bis terdiri dari beberapa bule dan kami 3 orang asia. Sambil menunggu bis berangkat, ada pedagang keliling yang jual makanan seperti semacam gemblong khas Vietnam, tapi pake wijen. rasanya cukup enak, cuma harganya lumayan mahal, kalo dirupiahin sekitar Rp 10,000.-  (buat bekal di jalan). Perjalanan dari HCMC ke delta sungai Mekong kurang lebih 2 jam perjalanan. selama di dalam bis, si Tiger banyak cerita mengenai jalan yang dilewati dan  kehidupan orang-orang di Vietnam.






Sampai di delta sungai Mekong, kami naik perahu ke  My Tho. Lagi-lagi isi perahu kebanyakan orang bule, hanya kami dan sepasang suami istri yang ternyata orang Filipina yang akhirnya menjadi dekat dengan kami selama tur, diantara para bule-bule yang mungkin seumur hidupnya belum pernah lihat rambutan, pohon pisang dan pohon kelapa.






Di My Tho kami naik perahu nelayan kecil, dan memakai caping khas petani. Kalau kata teman kantor saya yang lihat fotonya , "inimah di Jawa juga banyak". Cuma pihak pemerintah sana lebih pintar mengemas wisata perahu ini jadi bagian dari daya tarik tourism sungai Mekong. Kalau saya sih jadi inget film-film perang Tour of Duty, setelah merasakan sensasi berperahu di Mekong. Saya merasa seperti cewek-cewek lokal yang eksotis pake caping naik perahu, tiba-tiba menyembunyikan senapan laras panjang di perahunya dan menembaki tentara Amerika... (menghayal tingkat dewa).

Wisata di My Tho dan Ben Tre, tentu saja melihat peternakan lebah madu, pohon pisang dan proses pembuatan santan kelapa. Kami dan pasangan dari Filipin langsung melipir ke belakang para bule yang menonton pertunjukan cara memerah santan dari kelapa, dan tertawa-tawa lalu bertukar cerita bahwa di Manila sana mereka juga menggunakan santan untuk memasak, hingga memakai daun pandan untuk menanak nasi hingga wangi.

Selesai tur sungai mekong kami kembali ke penginapan. Malam hari kami ke Ben Thanh night market, sampai di sana ternyata bertemu lagi dengan pasangan ramah dari Manila, mereka sewa motor keliling HCMC. Dan katanya agak kagok juga dengan budaya orang Vietnam yang naik motor nggak pake rem.

Day 3rd, Ho Chi Minh City National museum, HCMC church, Reunification palace, City Hall, Notre Dame Cathedral, watch Vietnam Water Puppet Show.

Kami makan siang di The famous Pho 2000, with beef meat. Quite cheap, around 45,000 Dong (25 rebu rupiah -an kira2). Hari ke 3. HCMC city tour dengan berjalan kaki. Masuk ke dalam musium HCMC yang menceritakan sejarah Vietnam.
    Tiket Musium HCMC : 15.000 dong.  Lalu melewati City Hall yang cantik  dan Notre Dame katedral  yang merupakan simbol kota HCMC sambil hujan-hujanan. Karena waktu sudah kesorean kami tidak masuk ke dalam Reunification palace.
Pho 2000 owner with Bill Clinton

Pho 2000

Reunification palace


in front of  Reunification palace




                                    
The history of Saigon city's name @HCMC National Museum
Menjelang sore kami sempatkan menonton water puppet show Vietnam yang bercerita tentang kehidupan masyarakat di delta sungai Mekong (terus terang karena basah kehujanan dan capek jalan kaki seharian, malah sempet ketiduran). Lalu malam hari kami bertemu dengan native, temannya teman yang bekerja di Kedutaan Amerika cabang HCMC (eh malah ditraktir makan malam yey).

Pulang ke hotel kami check out , lalu naik bis malam ke Siem Reap, Kamboja. Night bus from Vietnam - Siem Reap.




TO BE CONTINUED.......

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Yahoo 検索