Kiki's photo album

Jumat, 15 Mei 2009

Supir angkot yang naas


Tadi sepulang kerja, saya nebeng ma motor temen saya Yuni, sampe depan puteran KoWis. Dari sana saya nyambung naik angkot 121 yg ke arah Kp. Rambutan. Penumpang angkot tersebut ada 3 orang termasuk saya, yg dua org lain adalah bapak2. Pas sampe depan pos polisi dekat Cikeas, angkot yg saya tumpangi masuk ke jalur lambat dan terhenti pas di kelokan perempatan yg menuju Cikeas dikarenakan ada angkot K56 dan 121 yg berhenti di depannya karena menurunkan penumpang. Tiba-tiba datang seorang polisi ( sepertinya masih muda mungkin akhir 20-an), yang menghampiri supir angkot yang saya tumpangi, dan berteriak marah-marah sambil mengacungkan tangannya bilang, "Kamu nggak liat apa kalo di sini ada rambu Letter S ? ". Sontak supir angkot tersebut ngomong sambil membela diri bhw dia berhenti karena ada dua angkot yg didepannya berhenti disana, jadi dia ga bisa maju. Bukan karena sengaja berhenti pas di kelokan buat ambil penumpang/nurunin penumpang. Polisi tersebut nggak terima alasan si supir angkot, tiba-tiba dia masukin tanganya dan mengambil kunci kontak angkot yg tergantung di stir angkot, lalu dengan muka penuh amarah dia berjalan menuju ke pos tempat dia berjaga, dengan berharap supaya supaya supir angkot itu turun dari angkotnya dan minta maaf gitu sama dia kali ya. Tapi supir angkotnya ternyata nggak mau kalah juga. Dia mencoba meminggirkan angkotnya ke sebrang pos polisi itu lalu bilang kepada para penumpang yg budiman (termasuk saya ) : " Bapak nggak usah turun, Emang gw nggak bisa ngakalin mobil tetep jalan kl kunci kontaknya diambil apa !". Saya dengan penumpang yg lain hanya bisa bertatap mata. Mau turun nggak tega. Biarin dah saya tetep bayar aja walo saya turun di sini, pikir saya begitu, tapi ternyata saya nggak turun2 juga hehe. Sang supir pun dengan pengetahuan ala Mcgyver (dasar org Indonesia, akalnya panjang !) mencoba menstarter angkotnya dgn bantuan stik korek api yg diminta kepada salah seorang penumpang yg jg dgn baik hati krn pas diminta sang supir dia bilang dia nggak punya, lalu turun dari angkot menuju warung yg ada di trotoar, lalu minta korek buat si supir angkot. Akhirnya angkot pun bisa distarter, namun pas sudah mo jalan, tiba-tiba polisi yg tadi mengambil kunci kontaknya datang naik motor dengan membawa temennya, dan marah-marah sama si supir angkot karena supir angkotnya kok malah nekat tetep jalan nggak nyamperin dia ke pos polisi. Kita para penumpang langsung segera disuruh turun sama polisinya : "Ayo turun ! " gitu katanya. Yawdah kita bertiga langsung tatap-tatapan lagi, kasihan juga lihat si supir angkot yang disamperin si polisi dan temennya, karena sudah hampir terjadi baku hantam sebentar lagi, tapi ya mo gimana lagi ! Kita langsung nyetopin angkot lain yg lewat, dan hanya bisa turut simpati sama supir angkot yg kita tinggal. Nah Sopir dan para penumpang angkot yg baru kita naikin nanya2, memang si supir itu salah apa, kenapa polisinya marah2 sama dia, dan nyuruh kita turun. Lalu kita jelasin masalahnya apa. Supir angkot itu lalu bilang, bahwa rambu letter S di sana baru dipasang jam 9 tadi pagi, jadi mungkin byk org yg belum tahu/sadar. Lalu sambil berseloroh dia bilang, kalau saya jadi dia mah saya tinggalin aja angkotnya , biar tuh polisi yg pusing ngurusin, atau kalo nggak saya pake kunci cadangan, seperti yg slalu saya bawa ke mana2, gitu katanya. Yah kita semua hanya bisa meratapi nasib si sopir angkot yg naas tersebut, cuma bisa berdoa dan berharap supaya dia bs kembali ke rumahnya dengan keadaan sehat walafiat,,,susah bener cari duit yah :!,,,

Moral of the story : selalu bawa kunci cadangan motor/mobil, in case kl kesialan ini terjadi pada anda, bisa langsung segera ambil langkah seribu :p

4 komentar:

  1. susahnya jadi wong cilik ya sis....

    BalasHapus
  2. Hooh sis, tak berdaya menghadapi aparat pemerintah :p

    BalasHapus
  3. halah bahasamu.... :sweatdrop:

    BalasHapus
  4. oups ada yg ngerasa aparat y dimari ?

    :p

    BalasHapus

Yahoo 検索